Puskesmas Banjarejo Meraih Penghargaan Pembina Sekolah Terbaik pada Lomba Sekolah Sehat Tingkat Nasional Tahun 2019

Pemerintah Kota Madiun kembali meraih penghargaan bergengsi tingkat nasional, yaitu dalam ajang Lomba Sekolah Sehat (LSS). TK Negeri Pembina Kota Madiun sebagai sekolah yang menjadi delegasi dalam LSS Tingkat Nasional tahun ini memperoleh Juara I kategori Best Achievement (Pencapaian Terbaik) dan Puskesmas Banjarejo sebagai Pembina Sekolah dengan Pencapaian Terbaik.
Hadiah kepada pemenang diserahkan langsung oleh dr. Kirana Pritasari Dirjen Kesehatan Masyarakat Kementerian Kesehatan (Kemenkes) dan Didik Suhardi Sekjen Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (Kemendikbud) pada malam Penganugerahan Pemenang Lomba Sekolah Sehat Berkarakter Tingkat Nasional 2019 di Jakarta, Kamis (14/11/2019) malam.

Pencapaian ini tidak terlepas dari peran lintas program dan lintas sektor yang telah melakukan pembinaan di TK Negeri Pembina. Lintas sektor terkait diantaranya Dinas Kesehatan dan KB, Dinas Pendidikan, Tim Pembina UKS Kecamatan (Camat, TP PKK Kecamatan, Cabang Dinas pendidikan, KUA Kecamatan, Polsek, Dinas Pertanian), Tim Pelaksana UKS Sekolah (Lurah, TP PKK Kelurahan, Kepala sekolah, guru UKS, karyawan sekolah, murid, Komite/yayasan, wali murid) serta LSM/kelompok masyarakat/kelompok usaha.

Deteksi Dini Kanker Serviks dengan Pemeriksaan IVA

Kanker serviks atau kanker leher rahim menempati urutan kedua dalam deretan kanker yang paling banyak terjadi di Indonesia. Deteksi dini kanker serviks lewat pemeriksaan IVA (Inspeksi Visual Asam Asetat) dianggap dapat membantu menyelamatkan banyak wanita karena relatif mudah dilakukan dan hasilnya cepat diperoleh.

Pada tanggal 30 s/d 31 Oktober 2019, UPTD Puskesmas Banjarejo telah mengadakan pemeriksaan IVA secara massal dengan sasaran 253 wanita usia produktif. Pemeriksaan IVA hanya boleh dilakukan oleh wanita yang sudah pernah melakukan hubungan intim, tidak berhubungan intim selama 24 jam sebelum pemeriksaan dan tidak sedang haid.

Bila memenuhi ketiga syarat tersebut, Anda dapat menjalani pemeriksaan IVA secara berkala sesuai anjuran dokter, atau setidaknya setiap 3-5 tahun sekali. Hal ini dilakukan untuk mendeteksi kanker serviks secara dini, sebab gejala kanker serviks stadium awal sering kali tidak jelas. Gejala umumnya baru muncul pada tahap lanjut.

Pemeriksaan IVA sangat dianjurkan bagi wanita yang berisiko terhadap kanker serviks, misalnya wanita dengan riwayat kanker serviks dalam keluarga (keturunan), memiliki lebih dari satu pasangan seksual, atau pernah mengalami infeksi menular seksual. (Anggi/Red)